Home / Artikel / Titik Terang Pengembangan Vaksin COVID-19

Titik Terang Pengembangan Vaksin COVID-19

Seiring pandemi COVID-19 yang meningkat cepat sejak beberapa bulan lalu, para ilmuwan yang bekerja terpisah di Rumah Sakit Umum Massachusetts bernama Voltron Therapeutics mulai mencari mitra untuk membantu secepat mungkin mengembangkan vaksin mengatasi pandemi ini. Mereka membentuk usaha patungan dengan Hoth Therapeutics, yang bernama HaloVax, dan mengerjakannya menggunakan teknologi vaksin yang dikembangkan telah di Rumah Sakit Umum Massachusetts  untuk menemukan obat COVID-19.
Sekarang HaloVax sedang bersiap untuk mengambil vaksin COVID-19 kemudian mencobakannya ke hewan bulan. Diharapkan setelah pengujian ini tuntas dilakukan, dapat memulai pengujian keselamatan pada orang segera setelah pekerjaan praklinis ini selesai. Ini adalah salah satu dari beberapa kandidat produk yang muncul dari aliansi yang baru dibentuk yang berfokus pada pemanfaatan teknologi baru untuk mempercepat pengembangan vaksin.

Kandidat Voltron berasal dari platform yang dikembangkan di Rumah Sakit Umum Massachusetts  yang disebut VaxCelerate, yang dirancang untuk dengan cepat menghasilkan dan menguji vaksin “buatan sendiri” yang memicu respons kekebalan terhadap virus. Vaksin COVID-19 hasil eksperimental menggunakan protein heat shock untuk mengaktifkan sistem kekebalan tubuh, yang  merupakan salah satu bahan pembantu kimia yang biasanya digunakan oleh pengembang vaksin, kata perusahaan itu. Vaksin ini juga akan mencakup komponen variabel yang menargetkan karakteristik spesifik COVID-19.

“Vaksin yang dirakit sendiri telah dirancang agar sangat mudah beradaptasi, dirancang untuk keselamatan dan memungkinkan modifikasi tanpa cacat dalam menghadapi potensi perubahan genetik dalam patogen,” kata Mark Poznansky, MD, Ph.D, direktur Vaksin dan Pusat Imunoterapi di Rumah Sakit Umum Massachusetts , dalam sebuah pernyataan .

Sebelum direkrut untuk bergabung dengan upaya vaksin COVID-19, Saat ini Hoth sedang mengembangkan obat baru yang menghubungkan zinc chelators dengan antibiotik. Perusahaan mengumpulkan $ 7 juta dalam penawaran umum perdana tahun lalu untuk membantu mendanai program utama dalam pediatric eczema.

sumber : https://www.fiercebiotech.com/

Kelompok penelitian lainnya membentuk kemitraan yang dirancang untuk mempercepat pengembangan vaksin COVID-19. Para ilmuwan di Flinders University di Australia Selatan mengumumkan pekan lalu bahwa mereka bekerja sama dengan Oracle dan perusahaan bioteknologi Australia bernama Vaxine untuk menganalisis virus COVID-19 dan menunjukkan dengan tepat kandidat vaksin.

Tim Flinders berfokus pada bagaimana protein lonjakan pada permukaan COVID-19 menempel pada reseptor yang disebut ACE2 untuk menginfeksi sel manusia. Mereka kemudian merancang vaksin untuk memblokir interaksi. Dengan menggunakan teknologi berbasis cloud dari Oracle, mereka dapat menyelesaikan analisis dan desain vaksin jauh lebih cepat daripada yang dimungkinkan oleh platform pengembangan sebelumnya, kata para ilmuwan. Para peneliti sekarang bekerja dengan para ilmuwan di AS pada uji coba hewan, kata mereka dalam sebuah pernyataan .

Salah satu pasangan pengetahuan bio dan teknologi canggih muncul minggu lalu ketika Amgen bekerja sama dengan Adaptive Biotechnology untuk mengerjakan pengobatan yang mereka yakini dapat digunakan untuk mencegah atau mengobati COVID-19. Adaptif akan menggunakan saringan kerapatan tinggi untuk memeriksa karakteristik genetik reseptor sel B dari pasien yang telah pulih dari virus. Setelah mereka menemukan antibodi yang dapat menetralkan COVID-19, Amgen akan memilih, mengembangkan dan memproduksi kandidat utama, kata perusahaan itu.

sumber : https://www.fiercebiotech.com/research/researchers-harness-new-technology-for-rapid-covid-19-vaccine-development

Tentang Aulia Ullah

Cek Juga

PeduliLindungi, Aplikasi Membantu mecak Penyebaran Covid-19

Salah satu kesulitan melacak jaringan kontak penderita positif dengan orang lain adalah melacak siapa saja …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *